Ini Dia 3 Insiden Yang Terkenal Antara MU dan Liverpool

0
140

Laga panas akan tersaji di Liga Inggris akhir pekan ini. Manchester United (MU) akan menjamu Liverpool di Stadion Old Trafford, Minggu (24/02/2019), pada laga pekan ke-27.

Selain soal gengsi, MU dan Liverpool juga berambisi mengamankan poin penuh pada pertandingan lanjutan Liga Inggris ini. Kedua tim ingin mengamankan posisinya masing-masing di klasemen sementara.

Laga kedua tim adalah salah satu persaingan terberat dalam sepak bola Inggris, yang dikenal sebagai ‘persaingan merah’ dan ‘Derby Barat Utara’. Persaingan dua klub yang dipisahkan oleh jarak hanya 30 mil.

Ini adalah persaingan sengit yang membuat pemain dan manajer selalu mengenangnya. Bahkan, pertandingan MU kontra Liverpool tak jarang menciptakan dan menghancurkan karier seorang pemain.

Di lapangan, para pemain kedua tim siap mengeluarkan semua kemampuan terbaiknya. Karena itu, sering terjadi beberapa insiden yang mewarnai duel panas ini.

Jabat Tangan Suarez dan Evra

Pada musim 2011-12, persaingan diperparah saat striker Liverpool ketika itu, Luis Suarez, melakukan pelecehan ras terhadap Patrice Evra selama pertandingan di Anfield.

Buntutnya, Suarez dilarang selama delapan pertandingan oleh FA. Namun, pada 11 Februari 2012, MU dan Liverpool bertemu lagi di Old Trafford, dan untuk pertama kalinya sejak larangannya, Suarez bermain untuk Liverpool.

Sebelum kick-off, kedua tim diharapkan untuk berjabat tangan. Tapi, pemain Uruguay itu mengabaikan jabatan tangan yang ditawarkan Evra dan pindah ke pemain berikutnya dalam barisan.

Akibatnya, Rio Ferdinand dan Danny Welbeck juga menolak jabat tangan Suarez. MU kemudian menang 2-1 dan Evra merayakan suksesnya di depan Suarez dan pendukung tuan rumah. Sir Alex Ferguson menyatakan Suarez “memalukan” dan menyarankan agar ia tidak bermain lagi untuk Liverpool.

Koleksi Gerrard

Pemain Liverpool Steven Gerrard membawa kru film berkeliling rumahnya, memperlihatkan koleksi kaos sepak bola yang ia tukarkan dengan pemain lawan sebagai bagian dari rutinitas setelah pertandingan. Dia menunjukkan bahwa tidak ada jersey MU di sana dan dia tidak akan pernah memilikinya di rumahnya.

Steven Gerrard telah membuat beberapa komentar eksplosif tentang persaingan Liverpool – Manchester United dan seberapa dalam hal itu mempengaruhi dirinya.

“Saya telah diajari (sejak kecil) untuk membenci Manchester United,” katanya. “Itu dibor ke dalam otak kami, mengeraskan hati kami dan mengondisikan jiwa kami sebagai penggemar Liverpool.”

“Itu ditato ke kepala setiap penggemar Liverpool. Kami tidak pernah menyukai satu sama lain, sebagai klub atau kota, tetapi permusuhan telah menjadi lebih dalam. ”

” Selama lebih dari 26 tahun, saya selalu merasa terdorong untuk menembaki mereka. Mereka adalah musuh. Kemeja mereka adalah satu-satunya “Saya tidak akan mengizinkannya di rumah saya. Saya punya banyak koleksi kemeja yang sudah saya bertukar dengan pemain lain – tetapi tidak satu pun dari United.”

Neville Cium Lencana MU

Kedua raksasa Eropa itu, bertemu di Old Trafford pada 22 Januari di musim 2005/06. Pertandingan sampai menit ke-90, gagal memenuhi harapan.

Tapi semuanya berubah ketika Ferdinand muncul di menit-menit akhir pertandingan, dan membawa MU sebagai pemenang.

Gary Neville kemudian merayakan kemenangan di depan pendukung Liverpool dengan berulang kali mencium lencananya. Reaksi ini benar-benar tidak terduga dan menyakitkan bagi para penggemar Liverpool.

Neville dikenai denda 10.000 poundsterling karena reaksi ini. Tapi, kemudian mengungkapkan bahwa dirinya tidak menyesal merayakan seperti ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here